Monday, 2 August 2010

Not Purple?! Not Salem?! Oh No!

Hai! Long time no post! Eh tadi malam sempet posting sih aku ;p. Alhamdulillah urusan di Semarang udah beres. Pengennya langsung aku beberin per point kayak biasanya *kalo lagi males*. Setelah dipikir-pikir ntar jadi susah dimengerti yah.... Jadi, bahasnya per posting aja ^o^

Senin pagi, aku dan nyokap mendarat di Semarang dengan selamat sentosa. Kami ga langsung ke rumah Ibu Amandar (segera aku ganti panggilannya jadi: Eyang Mandar) karena maunya barengan sama Abang. Kebetulan Abang udah ke Semarang duluan hari Minggu-nya. Cuman pas Senin, Abang meeting di Magelang. So, kami janjian ke Eyang Mandar Selasa sore aja...

Ternyata besar sekali yah bedanya antara dukun manten (DUM) dan make-up artist (MUA). Kalo di DUM itu, yang dibikin cantik bukan hanya wajahnya tapi juga kehidupan pernikahan dan malam pertamanya hihihihi. Eyang Mandar ngasih kami banyak banget wejangan (baca: nasihat) yang Insya Allah bermanfaat.

Selain wejangan tentang pernikahan, pengabdian istri ke suami, dsb, Eyang Mandar juga ngasih wejangan soal printilan adat yang tadinya kami sepelekan. Bahkan yang pengen kami hilangkan hehehehehe.... Seperti misalnya tuwuhan dan bleketepe, tadinya nyokap ga mau pake. Yah tentu saja karena merasa itu bertentangan dengan ajaran agama. Yah kena omel deh nyokap, menurut Eyang, itu adalah unsur budaya bukannya keyakinan atau musyrik. Jadi tergantung niatnya yang memasang, sebenarnya itu hanya tanda kalo di rumah itu mau mantu. Dan jelas itu bukan sajen. Okeh, nyokap pun manut (nurut), perdebatannya berhenti disitu.

Nah, contoh lainnya lagi, aku ga boleh pake bolero beludru unguuuuu!!!!! Eyang bilang mereka ga punya. Bukan karena ga lengkap tapi beliau memang hanya merias sesuai pakem. Haih...rasanya pengen meraung-raung 'n guling-guling di lantai.... Untungnya Tante Yuni ujug-ujug keluar bawa kain basahan warna ungu gonjreng. Cantik...hiks...iyah deh, Eyang...

Selain rias pengantin dan keluarga inti, akhirnya kami juga mengambil rias dan busana: Pagar Ayu + Pagar Bagus dan Penerima Buku Tamu. Para pagar *hehehe* bakal pakai busana adat nuansa ungu. Sedangkan, para penerima buku tamu bakal pakai kebaya organdi warna shocking pink dengan payet ungu kebiruan hahahaha... Bling-bling getooo...

Ups! Ada lagi yang bikin aku shock. Untuk resepsi kan aku 'n Abang pakai Solo Basahan Keprabon. Udah gitu setelah panggih bakal ada upacara Tumplak Punjen. Tumplak Punjen ini harus, secara aku yang terakhir nikah. Maka, Eyang bilang ga bakal sempat ganti baju lagi sebelum Panggih. WADAW!!!!! Rasanya pengen nangis sampai pingsan. Kan aku udah jahitin kebaya buat Panggih. Pakai bahan yang semula buat kebaya resepsi. Warnanya salemmmm..... HIKSSSSSSSSSS!!!!!

Rupanya Eyang ngerti juga kegundahan di hatiku *tsah*, beliau membolehkan akad dengan nuansa salem. Beskap Abang akan dibuat begitu dapat kiriman contoh bahan kebayaku. Aduh...kasian juga sama nyokap. Bahan kebaya akad yang sempat ditolak sama kakakku, sekarang ga jadi dipakai aku juga. Maaf ya, Ma... Bahan kebaya salemku juga udah menunggu selama 4 tahun ini untuk dipakai. Waktu beli juga udah diniatkan akan dipakai saat aku nikah. Bahan kebaya putihnya aku pakai buat pre-wed di Praline aja yah, Ma ^-^

3 comments:

erika said...

mbak nia....
boleh tanya,ibu mandar tuw rumah nya semarang daerah mana?
n boleh tau gak dapet harga brapa n rincian nya apa aj?

kl g enak nyantumin harga dsini,minta tolong kirim ke imel ku
erika.lahuddin@gmail.com
thx b4

Unknown said...

mbak mau dikirimin jawabannya juga dong,hehe..ke anissa.nadia@gmail.com ya,mbak..makasih..

Nia Bona said...

Aduh maaf ya, mbak-mbak
Aku kelamaan ga nge-blog n ga ngecek gara-gara mabok mulupas hamil.
Nanti aku coba kirim yaaa, semoga ga telat :)