Sunday, 28 March 2010

Lamaran Day

Event: Lamaran OpiNia
Tempat: Rumah Nia
Hari/ Tanggal: Selasa, 16 Maret 2010

Waktu: 10.00 WIB - selesai
Susunan acara: perkenalan-pengutaraan maksud & jawaban-serah terima hantaran secara simbolik-makan-pengumuman tanggal pernikahan-tanya jawab-pamit plus penyerahan hantaran dari pihak cewek.

Tengah malam sebelum lamaran, aku masih asyik Facebook-an dan maen Cafe World. Bukan karena insomnia tapi becoz I was so excited! Dan masih nungguin batere digicam sampe fully charged. Back-up isi memory stick-nya ke kompie. Trus ngosongin memory stick.
Ujug-ujug di FB, ada upload-an foto lamarannya Jeung Ria. Weeleh....ternyata deketan yah waktunya hihihihi...

Paginya, aku bangun jam 7 (ato jam 6?). Kebablasan ga dapat sholat Subuh huhuhu.. Mama udah siap mo berangkat ambil kue-kue dan pepes. Bangun gitu, aku ga langsung mandi. Masih minum teh dulu...bengong dulu... Trus mandi deh. Habis mandi, ga langsung dandan. Ya iyalah! takut luntur. Ibu Cuci (ini bukan namanya, tapi profesinya hehe) lagi ga nyuci, malah nyapu-ngepel. Liat Ibu Cuci bersih-bersih. Aku juga mo nyapu-ngepel kamar dulu. Eh, disodorin vacuum cleaner ma bokap. Lebih cepat katanya. Ya sutralah, jadilah pake vacuum. Lagi asik jongkok-jongkok memburu debu, The Balitaz datang!!!! Kakakku, 2 bayinya, Bumer, dan Pakmer, plus 2 asistennya udah sampe donggg...

Kelar bebersih, mulailah aku dandan. Dua bayi dimandiin. Kakakku dandan. Nyokap dandan. Budhe-Pakde yang di Tangerang datang. Budhe mulai nyiapin hantaran. Nelpon Abang, belum berangkat dari Tebet. Nyokap nelpon Abang, baru berangkat. Mbak Ani (sepupuku) dan Mas Budi, suaminya, datang. 'N tau-tau Abang nelpon udah sampai flyover Ciputat. Gubrak!!! Kilat abis! Keluarga besarku malah sebagian banyak belum datang. Aku udah siap...mondar-mandir... Nyiapin digicam dan handycam sambil mikir mana nih orang-orang.. Ntar sapa yang motoin dong?!
Jam 10 kurang dikit, Abang nelpon udah mo sampe. Yang jawab Mbak Ari lagi (kakakku). PANIKKKKKKKK!!!! Puseng banget aku... Mana pas nelpon ke kakak tertua nyokap, katanya baru mo berangkat dari rumah. Masya Allah! Masak acara jam 10, mo berangkat jam 10?? Ini gimana sih maksudnya? Budhe yang mo jadi MC juga belum sampe-sampe. Iki piye tho?? Tengsin aku.

Lalu sampailah keluarga Abang. Banyak, seperti yang dijanjikan. Dan keluarga besarku? krik..krik..krik...sepi... Sumpe deh, kesel setengah mati plus tengsin berat! But, the show must go on!
  • Pas mo duduk, "singgasana"-ku udah direbut sama one of The Balitaz, named Azka. Batita ini ga mo pindah dan cuma ngasih senyum termanisnya sepanjang acara awal. Oh, selain itu dia juga sibuk maenan sedotan aqua dan gelendotan. Berasa aku ada satpamnya. Aw..aw..aw...
  • Aku jadinya duduk di sofa, yang otomatis bikin posisi duduk jadi agak bungkuk. Apalagi kalo dipaksa tegak, korsetku menancap di pinggang belakang. Jelek banget di fotonya.
  • Tugas MC diambil alih sama Pakdeku yang dari Tangerang. Cuma karena ga ada persiapan (plus mungkin tengsin berat) jadi tersendat-sendat. Apalagi pas perkenalan keluarga, gegegge....saking dikitnya jadi binun. Padahal udah dikasih daftar nama-nama loh!
  • Untung jubir keluarga Abang bisa mencairkan suasana. Jujur tapi kocak ^-^.
  • Most memorable moment: saat aku mengangguk :p
  • Akhirnya dokumentasi digicam diambil alih sama Mbak Ari. Dan handycam baru disentuh pas acara makan-makan. Adikku sukses ngerekam 3 menit video penuh ombak hehe... Cukup lucu untuk ditonton. Sedangkan, sepupuku yang aku mintain tolong buat jadi sie dokumentasi, dengan indahnya ga datang.
  • Digicam Abang habis batere di tengah acara. Untung ada berry hitam...
  • Acara makan-makan = Ajang Narsis
  • Hari itu, si Abang terlihat sangat lucu dan imut-imut. HAHHAHAHAHA!!!
  • Saat keluarga Abang pamit pulang, keluargaku menyerahkan hantaran. Ga pake baris huhuhu..., bahkan sepupuku Rangga yang masih SD ikutan bawa jajanan pasar hihi..
  • Hantaran dari Abang lupa difoto pas masih utuh huhuhu... Dan dengan segala jerih payah (lebay), aku bisa moto tanpa terlalu keliatan kalo udah pada kemakan (baca: dimakan). Roti jalanya mestinya penuh dan tinggi, ada acar dan kare-nya. Jajanan pasar juga udah kemakan 3/4-nya. Ngik... Btw, samosa dan roti jalanya ENAK BANGETTT!

0 comments: